Artikel

5 Cara Mengatasi Kulit Kering Ketika Puasa

mengatasi kulit kering ketika puasa

Bagaimana mengatasi kulit kering ketika puasa? Mulai dari banyak minum sampai menghindari sinar UV, simak selengkapnya dibawah ini!

Kulit kering selama puasa bisa menjadi masalah umum karena perubahan pola makan, dehidrasi, dan kurangnya asupan cairan selama periode puasa.

Kulit kering selama puasa bisa menjadi masalah umum yang dihadapi oleh banyak orang. Selama bulan puasa tubuh bisa mengalami dehidrasi karena kurangnya asupan cairan selama berjam-jam. Kurangnya cairan bisa menyebabkan kulit menjadi kering dan kusam.

Selain itu, berubahnya jadwal makan dan minum selama puasa bisa mempengaruhi kondisi kulit. Misalnya, mungkin sulit untuk mengonsumsi jumlah air yang cukup saat sahur atau berbuka, hal ini bisa menyebabkan dehidrasi.

Berikut beberapa tips untuk mengatasi kulit kering ketika puasa yang bisa sobat Fabella jalankan.

Mengatasi Kulit Kering Ketika Puasa

1. Minum banyak air

Pastikan kamu minum banyak air saat berbuka dan sahur untuk mencegah dehidrasi. Air membantu menjaga kelembapan kulit dari dalam. Segera setelah berbuka, minumlah satu hingga dua gelas air untuk mengganti cairan yang hilang selama berpuasa.

Sama pentingnya, pastikan kamu minum air setelah makan sahur untuk membantu menjaga hidrasi selama berpuasa. Buah-buahan dan sayuran seperti Semangka, Timun, Tomat, dan Stroberi mengandung banyak air dan bisa membantu meningkatkan asupan cairan tubuh.

Minuman seperti kopi, teh, dan beralkohol memiliki efek diuretik yang bisa meningkatkan risiko dehidrasi. Sebaiknya hindari minuman ini saat berbuka dan sahur. Mengatasi kulit kering ketika puasa ini harus kamu terapkan.

Baca juga:  Perbedaan Microdermabrasi Diamond dan Face Up

2. Hindari minuman berkafein dan beralkohol

Seperti yang sudah kami jelaskan di atas, minuman berkafein dan beralkohol bisa menyebabkan dehidrasi, sehingga sebaiknya dihindari selama puasa.

Hindari minuman berkafein dan beralkohol selama bulan puasa sangat penting untuk menjaga kesehatan tubuh dan kulit. Terutama dalam mengatasi kulit kering ketika puasa.

Minuman kafein seperti kopi, teh, dan beralkohol, memiliki efek diuretik. Artinya, mereka meningkatkan produksi urine dan bisa menyebabkan dehidrasi lebih cepat. Hal ini bisa berkontribusi pada kulit menjadi lebih kering dan kehilangan kelembaban alaminya.

Kafein dan alkohol bisa menyebabkan tubuh kehilangan lebih banyak cairan melalui urine, yang bisa menyebabkan dehidrasi. Ketika tubuh kekurangan cairan, kulit akan menjadi kering, kusam, dan rentan terhadap masalah kulit lainnya seperti iritasi dan peradangan.

Minuman berkafein dan beralkohol mengandung banyak gula tambahan, yang bisa menyebabkan peradangan pada kulit dan memperburuk kondisi kulit kering.

Konsumsi minuman berkafein atau beralkohol bisa mengganggu pola tidur. Kurang tidur bisa mempengaruhi kualitas kulit dan membuatnya tampak lebih kusam dan kering.

3. Menggunakan pelembab

Oleskan lotion setelah mandi dan sebelum tidur untuk menjaga kelembaban kulit. Pilihlah pelembab yang mengandung bahan-bahan seperti gliserin, asam hialuronat, atau minyak alami untuk membantu menahan kelembaban.

Pilih pelembab yang sesuai dengan jenis kulit sobat Fabella. Jika kamu memiliki kulit kering, pilih pelembab yang kaya akan kandungan minyak dan bahan seperti gliserin atau asam hialuronat. Untuk kulit berminyak, pilih pelembab yang ringan dan tidak mengandung minyak.

Oleskan pelembab setidaknya dua kali sehari, pagi dan malam, setelah membersihkan wajah. Kamu bisa mengoleskan pelembab lagi saat dibutuhkan, terutama jika kulit terasa kering.

Baca juga:  Tips Perawatan Kulit untuk Pemula, Panduan Lengkap!

Dengan menggunakan pelembab secara teratur dengan benar. Kamu bisa membantu menjaga kulit tetap lembab dan terhidrasi selama bulan puasa. Mengatasi kulit kering ketika puasa harus dipahami sebaik mungkin.

4. Mandi dengan air hangat

Mengatasi kulit kering ketika puasa selanjutnya adalah mandi dengan air hangat, bukan air panas, karena air panas bisa menghilangkan minyak alami dari kulit dan membuatnya lebih kering. Meskipun mandi dengan air hangat bisa membantu membersihkan kulit dan membuka pori-pori, hindari air terlalu panas.

Air panas bisa menghilangkan minyak alami dari kulit dan membuatnya lebih kering. Sebaiknya gunakan air hangat atau sedikit lebih hangat dari suhu tubuhmu.

Pilihlah sabun lembut dan bebas dari bahan kimia yang keras. Hindari sabun yang mengandung alkohol atau pewangi, karena bisa membuat kulit lebih kering.

Hindari mandi terlalu lama, karena terlalu lama berendam dalam air bisa membuat kulit kehilangan kelembaban alaminya. Batasi waktu mandi Kamu sekitar 10-15 menit.

Setelah mandi, segera oleskan pelembab ke seluruh tubuh untuk menjaga kelembaban kulit. Pilihlah pelembab yang kaya akan bahan-bahan seperti gliserin, minyak alami, atau asam hialuronat untuk membantu menjaga kelembaban kulit.

Jika kamu merasa terlalu lelah atau tidak memungkinkan untuk mandi dengan air, bisa menggunakan tisu basah atau lap basah untuk membersihkan tubuh dengan lembut. Setelah itu, kamu tetap bisa mengaplikasikan pelembab untuk menjaga kelembaban kulit.

5. Hindari paparan sinar matahari secara berlebihan

Jika kamu harus keluar rumah, gunakan sunscreen untuk melindungi kulit dari paparan sinar matahari yang berlebihan, karena bisa membuat kulit semakin kering.

Saat keluar rumah, pastikan untuk menggunakan tabir surya dengan SPF yang cukup tinggi, minimal SPF 30, dan disesuaikan dengan jenis kulitmu. Oleskan tabir surya secara merata ke seluruh bagian kulit yang akan terkena sinar matahari, termasuk wajah, leher, lengan, dan kaki.

Baca juga:  Perawatan Wajah Glowing Ala Korea: Cek Treatmentnya!

Kenakan pakaian yang longgar dan menutupi sebagian besar tubuh sobat Fabella, seperti topi untuk melindungi wajah dan kepala, serta pakaian dengan lengan dan celana panjang. Pilih pakaian yang terbuat dari bahan ringan agar tetap nyaman meskipun dalam cuaca panas.

Cobalah untuk menghindari keluar rumah pada saat-saat dimana sinar matahari cukup terik, yaitu antara pukul 10 pagi hingga 4 sore. Jika memungkinkan, atur jadwal aktivitas di luar rumah, pagi atau sore hari yang lebih sejuk.

Ingatlah bahwa setiap orang memiliki jenis kulit berbeda, jadi penting untuk mencari tahu apa yang paling cocok untuk kulit kamu dan berkonsultasi dengan dokter Fabella Beauty Clinic apabila kamu memiliki masalah kulit yang serius atau berkepanjangan.

Itu dia informasi mengenai mengatasi kulit kering ketika puasa, untuk mendapatkan ulasan lebih detail, hubungi admin cs kami sekarang.

Kategori :

Artikel
Share This :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Recent Post

Contact Us

Selamat datang di Layanan Konsultasi Online Fabella, kami siap memberikan pelayanan:

  • Konsultasi kulit gratis dengan Dokter / Tim Customer Care
  • Konsultasi Treatment/ perawatan
  • Reservasi online
  • Dll